Thursday, April 28, 2011

JERANTUT: KAMPUNG HALAMAN





Apabila saya diserang kerana puisi saya tidak sebaik yang dikehendaki pembaca. Puisi saya dianggap sebagai sajak looser. Saya menilai semula diri sendiri. Saya mencari kebaikan dalam kata penghinaan itu. Maka itu menjadi asakan kepada diri saya dalam menulis untuk berubah. Benar agaknya saya bukan pemuisi yang baik seperti kata Yuri, seorang pembaca yang tidak diundang. Namun saya sangat menyukai puisi dan saya menulis hanya untuk suka-suka atau berkongsi dengan sesiapa yang menyukainya.

Apabila saya memutuskan untuk berubah, saya terima banyak pandangan dari beberapa pengunjung. Ada antaranya yang saya kenali dan ada antaranya tidak saya kenali. Bagaimanapun pandangan mereka tetap saya terima. Rata-rata mereka berharap atau meminta saya jangan berubah, atau pun jangan mengenepikan penulisan puisi. Justeri itu saya tetapkan bahawa saya akan tulis apa saja di sini, segala yang saya ingin lakukan khususnya untuk saya sendiri serta untuk mereka yang menyukainya.

Seperti yang saya katakan, ini adalah ruangan puisi, juga ruangan fotografi serta catatan perjalanan pengembaraan dan bahkan pandangan terhadap isu semasa. Blog ini adalah segala-galanya.....semua dalam satu.

Seorang sahabat blogger saya, Sri Tri Buana, yang selama ini menulis isu nasional, sudah menunjukkan kecenderungan untuk menulis isu semasa yang berlatar belakangkan Jerantut. Kerana itu beliau ujudkan blog Sri Tri Buana Untuk Jerantut. Baguslah bila kita setelah puas menanggah langit, sesekali kita juga melihat rumput dibumi. Ikan pun harus pulang ke lubuk, bagai burung pulang ke sarang.

Kita tidak mampu melihat diri kita sendiri selain dari melihat cermin yang memantulkan wajah kita. Melihat tanah air dari dalam dimana kita berada sangat berbeza dari melihatnya dari luar. Sebagaimana kita tidak mampu menilai diri kita sendiri dan orang lainlah sebaik-baiknya membuat penilaian tentang kita. Setelah sekian lama dalam kembara saya juga merasakan harus pulang, untuk melihat diri sendiri serta tanah air sendiri. Mungkin ungkapan ini  masih memberi erti; 'Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, lebih baiklah negeri sendiri'.

Politik dan isu semasa di Jerantut kelihatan hangat. Blog-blog di Jerantut pada satu masa merupakan antara yang terbanyak dan ter-aktif di negeri Pahang. Saya juga pernah bercadang untuk membina satu blog khusus untuk menulis isu semasa Jerantut namun saya sedar bukanlah mudah untuk melakukannya. Mungkin saya mampu membina 10 blog dalam satu hari namun untuk menjaganya (menulis dan mengupdatenya sentiasa) adalah sesuatu yang bukannya mudah. Tambahan sepertimana semua orang tahu bahawa menulis blog bukanlah satu profesyen (atau bukan profesyen kepada saya). Kerana itulah saya merasakan lebih baik membawa blog ini untuk menulis isu semasa Jerantut disamping menulis puisi dan koleksi fotografi pengembaraan saya.

Mungkin ini bukan masa yang sesuai untuk menulis mengenai Jerantut kerana kita melihat bahawa blog-blog di Jerantut sedang dalam keruntuhan. Apabila blog SPU serta Melayu Raya Daily sudah tidak lagi aktif, ianya ibarat meruntun blog-blog lain untuk turut membeku dan tidak aktif, atau mungkin juga elok saya menulis saat ini kerana akan memeriahkan semula blogging di Jerantut (insyallah).

Bukanlah terlalu mudah untuk menulis isu semasa dan politik di Jerantut, terutamanya untuk menjadi penulis bebas dan tidak memihak kerana jika tersilap kita akan terus dicap sebagai 'orang' seseorang. Begitulah jika kita berada di ruangan yang sempit, kita akan mudah menyinggung dan tersinggung, begitu juga memusihi dan dimusuhi.

Apa yang perlu adalah menjadi diri sendiri dan jangan sesekali memihak kepada sesiapa seandainya tidak benar-benar ada ikatan yang kemas. Saya juga menyukai beberapa blog yang menulis dalam dialek pedalaman dan mewakili penduduk Ulu Tembeling; uRag dRrulugKampungKuHulu Tembeling juga tentunya blog popular di Jerantut, WZWH.

Tuesday, April 26, 2011

SIRIH PULANG KE GANGGANG





Saya sangat menyenangi puisi sejak dulu lagi sebagaimana saya juga menyenangi fotografi. Kedua-duanya bergandingan disamping minat saya yang mendalam terhadap pengembaraan dan alam sekitar. Justeru, tidak hairanlah apa yang selalu saya ungkapkan dan gambarkan adalah sesuatu mengenai alam sekitar, keindahan dan kedamaian.

Kebelakangan ini saya juga meminati mengungkapkan fikiran mengenai politik dan isu semasa, namun saya merasakan bahawa saya perlu menjurus kepada daerah dimana saya dilahirkan. Banyak yang dapat diberikan kepada daerah dimana saya dilahirkan dan saya tidak harus membiarkan hanya orang lain saja mencorakkan wajah daerah kelahiran saya itu.

Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula tempat bermain. Kata-kata ini masih saya pegang dan sematkan didalam hati. Bagaimana saya harus mengungkapkannya? Tentulah melalui bahasa yang indah, biarpun seindah mana bahasa yang cuba saya gunakan, pastinya bahasa itu masih belum mampu mengambarkan keindahan sebenarnya.  Kerana itu sesekala, imej dari lensa kamera diharap akan mampu membantu memberikan gambaran yang lebih indah. Yang kurik kendi, yang merah saga, yang molek budi yang indah itu bahasa.

Seperti yang sama maklumkan sebelum ini. Blog ini adalah semua dalam satu. Segala-galanya akan disimpan disini kerana sudah tidak ada ruang didalam hati. Bagaimanapun, andai saya mengulas mengenai politik setempat, ianya adalah pendapat peribadi saya sendiri dan tidak memihak atau cenderung kepada mana-mana pihak atau kumpulan. Kita tidak akan mampu mengendalikan beberapa blog dalam satu masa, justeru jangan berburuk sangka dengan menganggap kita mampu mengendalikan segalanya dan semua sekali.


Ini adalah satu penghijrahan. Satu kembara dalam kehidupan. Apapun saya menganggapnya bagaikan 'Sirih Pulang Ke Ganggang'.

Monday, April 25, 2011

BERUBAH WAJAH






Telah saya fikirkan panjang-panjang, dalam-dalam bahkan lama-lama, bahawa saya mesti berubah atau menghubahnya dan segalanya demi kepuasan. Kepuasan diri dan kepuasan sesiapa yang harus saya layani. Saya maksudkan para pembaca blog ini. Perubahan yang saya maksudkan juga adalah cara penulisan atau mungkin juga isinya sekali. Itu yang saya fikirkan.

Berapa ramai yang meminati puisi dan kata-kata puitis. Selain itu, apakah sebenarnya yang saya hasilkan ini ada nilai-nilai puisinya? Ada orang mencemuh. Boleh saya tidak pedulikannya, tetapi saya tetap peduli kerana seburuk mana sangkanya sekalipun, dia adalah pembaca diblog saya. Saya harus juga puaskan kehendaknya, jika termampu.

Berubah? Apakah yang akan saya ubah? Saya ingin jadikan blog ini sebagai segalanya bagi saya. Ianya adalah buku catatan perjalanan hidup saya. Pengalaman yang saya lalui sepanjang kehidupan ini. Pengumpulan kata-kata puitis saat jiwa saya berbunga-bunga, atau berbunga kembali. Galeri dan koleksi fotografi yang dapat dikongsikan bersama. Bahkan pandangan mengenai kehidupan harian, semasa serta mengenai politik yang sering diperkatakan. Soalnya, ini bukan 2 dalam 2, bukan 3 atau 4 dalam 1, bahkan blog ini adalah segalanya dalam 1.

Sehubungan dengan itu juga, bentuk luaran blog ini akan diubah sedikit demi sedikit dari masa kesemasa bagi menyesuaikannya dengan perubahan yang akan berlaku kelak. Pautan atau link juga akan bertambah dengan memautkan blog-blog politik juga, kerana itu yang sedang ramai masyarakat perhatikan dan memberikan tumpuan.

Saya berubah kerana kamu dan untuk kamu. Dan demi masa, segalanya harus berubah. Itulah sebenar-benarnya kehidupan. Namun walau sebagaimanapun perubahan yang berlaku, aku tetap aku....AZAM yang satu ini.

SAYANGKU SARAWAK

 Dewan Undangan Negeri Sarawak

 Water Front malam hari

 Bandar Kucing dari seberang Sungai Sarawak

 Perkampongan dipinggir Sungai Sarawak

 River Cruse dan perahu penambang
 Plak-plak sejarah Sarawak



 Seni kraf ukiran kayu
 Gunong Santubung

 Pintu Masuk ke hutan Gunung Santubung

Bukan itu, hanya sarang kelulut

 Hutan dan anak sungainya

 Taman Negara Bako

 Aktiviti pelancongan yang ditawarkan

 Bandar Kucing dan Gunong Santubung

 Di Bako National Park

 Pembuatan perahu di Kg. Bako

 Bukan Si Penikam belakang

 2 itu cantik, bukan lawa

 Wajah-wajah manis di sarawak



Sunday, April 24, 2011

SEKADAR GAMBAR KENANGAN

 Bersama Dato' Shahaniza, ADUN Ulu Jempol



 Bersama bekas jaguh bina badan Malaysia, Malek Nor


 Bersama calon DUN Kerdau, Syed Ibrahim

 Di malam pelancaran buku 'Doctor In House'

 Kenangan bersama MB Perak

 Bersama EXCO Pelancongan Pahang, YB Dato' Shafik Fauzan


 Bergelandangan di Sibu, Sarawak

 Bergambar kenangan bersama.....?? ohhh..bersama lampu meja


 Bersama Sdr. Roslan Kassim


 Lagi dengan Syed Ibrahim selepas Sidang Dewan Negeri

 Bersama Mokhtarishah dan Wan Shahrir

 
 Kunjung hormat MB Pahang

Saturday, April 2, 2011

pusara tak ada nama

ruang kini terbiar kosong terlopong tak ada siapa tak semeriah dulu seperti aku ada kamu, namun mesti hadapi hidup dihujung hari, sedemikian, perlahan-lahan kita ditinggalkan sorang demi seorang akhirnya sendiri dan pusara pun sepi sesudah itu namaku pun tak sesiapa lagi mengingati..

pusara itu tak ada nama, ada kamu ingat aku? siapa antara kamu?




Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.