Tuesday, December 15, 2020

pelangi


dititip sebuah puisi
tentang pelangi:
        bagai ular danu
        menelan segala warna bunga-bunga
        sehingga pada esoknya
        bunga tidak lagi berseri.
        seorang gadis sunti
        bersimpuh dan menangis kerana
        semua bunga-bunga menjadi putih,
        gadis itu memetik dan mencampakkan....

lalu kukutip setiap bait puisi yang bertaburan
dan kususun semua kata menjadi sebuah kota
di atas tugunya tertulis
“chan fhaod gràdh a bhith aonaichte” - 151220

DPMP

No comments: