Thursday, July 23, 2015

lukis




lukis

amirun assad dan maia melukis
pandangan kehidupannya
keras, kaku dan kejang
namun jika aku yang melukiskan
pasti lebih kasar dari itu
kerana aku melihat
kehidupan ini lebih ganas dan kejam
manusia memakan bangkai dan daging
dari manusia lain
tanpa belas dan kasihan.....
untuk teruskan kehidupan
harus berani membunuh
agar tidak dibunuh
..........


18.7.2015,
Jerantut.



Tuesday, July 21, 2015

sajak zainab dan daun



Sajak Zainab Dan Daun
(buat Adinda Freyja Zainab)

engkau yg masih kecil belum mengerti apa-
apa lagi biar aku tolong ajarkan 
pengertian dalam kehidupan;
jikalau daun-daun itu menjadi duit
tentu aku tiba-tiba menjadi kaya-raya
dan tidak mengharap apa-apa
dari siapa-siapa lagi
namun jika daun-daun itu duit
tentu duit akan bersepah-sepah
seperti daun-daun kering dan
jadi sampah yang tidak berharga.
Zainab, hidup lebih bermakna
bila kita mengerti makna harga diri

..............................................


16.7.2015,
Jerantut, Pahang.


Thursday, July 9, 2015

sajak buat isteri



menjelang hari-hari tua
biarlah rahsia terpendam yang kusimpan
kurungaikan
bagai menghurai lembar-lembar benang yang kusut
satu persatu;

satu
ketika kamu sering persoalkan sayangku
yang jarang kuungkapkan
aku hanya berdiam 
kerana kasih itu bagiku bukan dibibir
ia jauh terbenam dijurang... didalam hati
mungkin juga bibirku yang enggan berbicara
mengungkapkan kata cinta
atau ingin membiarkannya
tersimpan jadi rahsia

dua
jiwa kita telah bersatu sekian lama
walau kasih dan sayang tak diucap 
namun cinta itu terus terang bernyala dan membara
dalam perjalanan menuju hari-hari tua
dari membesarkan anak-anak 
hingga bermain dengan cucu
walau beragih kasih dan sayang 
cinta tak terungkap itu
tak pernah berkurangan

tiga
generasi berpayung dibawah satu nama
Azamnya adalah buah-buah cinta kasih kita
zuriat yang melebarkan sayap
merentas lautan dan meredah gelombang
berkembang ke hujung dunia
cinta tidak akan tertanam dan terbenam cuma di sini
biarpun nyala sumbu pelita 
semakin malap dan terpadam

empat
penjuru bumi saksi kebesarannya
cinta yang kau tanyakan dulu
berkembang jadi bunga-bunga
mengharumkan malam-malam tua
saat terdampar lelah kita
menyusur dan menghitung hari
izinkanlah aku lafazkan;
'aku cinta pada mu'....
peluklah aku sepuasmu
dan aku akan memelukmu sepuasku
sedayanya...


Medan Tok Sira, 
Kuantan,
9.7.2015


Saturday, June 20, 2015

amarah



marah itu api
dari lautan neraka yang tak bertepi
menikam mata dan menusuk telinga, lalu
terbenam kedalam hati manusia

marah itu merah
marah juga hitam

jika marahmu ketika berbicara
maka kau diam
jika marahmu ketika berdiri
maka kau duduk
jika marahmu ketika duduk
maka kau bersandar
jika marahmu ketika bersandar
maka kau berbaring

marah itu api
dari nafas para syaitan dan iblis
jika api marahmu masih merah menyala
siraminya dengan air
maka kau berwuduk
lalu bersolat....
nescaya api marahmu 
Allah padamkan


Jerantut,
20.6.2015



Thursday, March 26, 2015

bulan




bulan....
ketika aku berdiam, engkau berbicara
ketika aku bersembunyi, engkau mengintaiku
entah dari celah jendela atau apa ...
aku selalu merasa engkau terlalu dekat
bahkan bagai dapat kudengar hela nafasmu
mendesah cupingku
namun ketika aku berpaling
engkau menghilang
.......................... 


Kuantan,
26.3.2015

 



Friday, January 9, 2015

tiba-tiba langit murka ....


foto dari rakan group Whatsapp


tiba-tiba langit murka;

mengumpul amarah awan
mencurah tangis hujan
7 hari tak berhenti
hidup berdiri diantara mati ...

mana bukit menahan angin
mana hutan menadah hujan
mana kolam, tasik dan paya menakung air?

rupanya kita telah kehilangan segalanya
bumipun telah kita ratakan

ini bumi anak cucu kita 
yang dipinjamkan
bukan milik kita 
yang akan diwariskan

hari 26 purnama 12
alam menghukum kita
kerana tangan-tangan kita sendiri
bumi kita ditenggelamkan
kediaman kita dimusnahkan
biar kita sedar bahawa
bahkan nasi yang kita makan ini
juga bukan hak kita sendiri.


azam abd rahman
jerantut 9 januari 2015

Friday, December 19, 2014

jangan lupa daratan

Pandangan dari kaca jendela pesawat C130 dalam perjalanan 
PU Subang ke PU Labuan ke PU Kota Kinabalu



jangan lupa daratan
(memanjang ingatan isteri)

sejauh mana terbang
melintas awan serta gunung-ganang
jangan lupa daratan
sejauh mana belayar
meredah ombak serta gelombang
jangan lupa daratan
di udara
walau merentas benua dan samudera
kita tetap mencari daratan
mengakhiri perjalanan
jangan lupa daratan

di lautan
walau meredah ombak dan gelombang 
kita tetap mencari daratan
menamatkan pelayaran
jangan lupa daratan

jangan lupa daratan, dan
... jangan
            ... lupa
                   .... daratan.

18.12.2014,
Subang - KK


Tuesday, December 9, 2014

aku melihat aku




aku melihat kamu
dari mataku
itu ini begitu begini

engkau melihat aku
dari matamu
ini itu begini begitu

aku melihat aku
dari mataku
itu ini begitu begini
ini itu begini begitu



Friday, October 24, 2014

bersama bayang-bayang





....
ketika 
mentari dikedudukan yang betul
cahayapun memantul ...
merakamkan jasad
seketika 
lengkap dan sekata...
sebahagiannya realitI, selebihnya 
bayang-bayang....
dalam pandangan - sama
keduanya menjadi satu
akrab kalbu rindu
dimana lagi setelah ini
dapat aku menatapmu?
setulus hati......
dalam diam
dalam tenang 
airpun tak akan beriak
langit dan awan jatuh
di muka air yang tenang itu
terbias 
menjadi sebuah lukisan alam ....
fatamorgana


Kuantan
20.10.2014

Thursday, October 2, 2014

politik ikan





kebelakangan ramai kawan-kawan dari luar 
yang tak 'ada 'insuran mulut' bertanya; 
1) Politik Jerantut ... 2) Ternakan Sturgeon...

aku tak mampu menjawab apa-apa
tetapi ada kawan yang lain berkata 
politik 'kita' adalah politik ikan sturgeon
ternakan ikan dipolitikkan... 
yang melawat Korea sokong ...
yang bantah tak lawat Korea... 
yang sokong projek sokong 'dewan' 
yang sokong 'parlimen' bantah ... 

ianya antara kumpulan yang melawat Korea dan 
yang tak melawat... 
antara yang menyokong 'dewan' dan 
yang menyokong 'parlimen'... 
bagaimana pula dengan kumpulan ke-3?
mereka berdiri dimana dan akan mengikut siapa? 

aku nampak laut yang bergelora.... 
aku nampak kapal-kapal  (Jong) yang terumbang-ambing.
aku nampak Yu berkeliaran 
aku teringat kata-kata;... 
"Jong pecah, Yu kenyang"... 
aku nampak 2016 yang kusut dan kelam kabut.... 
aku nampak satu bendera ... putih dan merah dan kuning separuh tiang... 
aku tak nampak kamu
dan aku tak juga nampak aku...



Monday, September 22, 2014

demikianlah kehidupan



telah aku katakan;
demikianlah kehidupan
menentukan arahnya
namun, bagaikan camar-camar itu
pasti sesekala hinggap
di tiang-tiang layar
sebelum kembali semula
menerpa angkasa
merentas gelombang
mencapai harapan dan
meninggalkan kenangan...
itupun, jika tiada yang melupakan...
demikianlah kehidupan


17 September 2014


Thursday, August 28, 2014

Maia Mengejar Merpati





Maia baru mengenal kehidupan;
sesuatu dan segalanya baru baginya -
suatu petang ketika berjalan-jalan
menghirup segar udara musim panas Bergen
melewati taman dan tasik ditengah kota
sekumpulan merpati terbang menghampiri
lalu dikejar Maia
terbang dan hinggap kembali
Maia belum mengerti
bahawa demikianlah halnya
sebagaimana burung-burung camar
terbang ditengah lautan menerpa angin
namun pasti suatu waktu
kembali hinggap ditiang-tiang layar
sebelum terbang semula
membelah angkasa ..