Tuesday, December 30, 2008

SEBELUM KITA TERLUPA ....



Sebelum kita terlupa
elok dicatatkan dan dipahatkan
sebuah puisi Mahathir
satu-satunya
tidak dua dan tidak juga tiga
negarawan pengangkat martabat bangsa
dan insan terbilang
- mengingati melayu agar
tidak mudah lupa;



pengangkat mertabat bangsa


luka hatinya pada melayu


namanya tercatat dipersada pentas dunia




Melayu Mudah Lupa

Melayu mudah lupa
Melayu mudah lupa
Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya dipijak

Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya retak

Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya teriak

Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya haprak

Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya kelas dua

Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya hina

Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya sengketa

Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya derita

Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya kerdil

Melayu mudah lupa

Dulu bangsanya terpencil

Melayu mudah lupa

Tiada daulat

Tiada maruah

Tiada bebas

Melayu mudah lupa
Melayu mudah lupa
Melayu mudah lupa

Sejarah bangsanya yang lena
Tanah lahirnya yang merekah berdarah

Ingatlah
Ingatlah
Ingatlah

Wahai bangsaku
Jangan mudah lupa lagi

Kerana perjuanganmu belum selesai...

Nukilan,
Tun Dr Mahathir Mohamad semasa Perhimpunan Agung UMNO tahun 2001.


PERJUANGAN YANG BELUM SELESAI

Sesungguhnya tidak ada yang lebih menyayatkan
dari melihat bangsaku dijajah

Tidak ada yang lebih menyedihkan
dari membiarkan bangsaku dihina

Air mata tiada ertinya
sejarah silam tiada maknanya
sekiranya bangsa tercinta terpinggir
dipersenda dan dilupakan

Bukan kecil langkah wira bangsa
para pejuang kemerdekaan
bagi menegakkan kemuliaan
dan darjat bangsa
selangkah bererti mara
mengharung sejuta dugaan

Biarkan bertatih
asalkan langkah itu yakin dan cermat
bagi memastikan negara
merdeka dan bangsa terpelihara
air mata sengsara
mengiringi setiap langkah bapa-bapa kita

Tugas kita bukan kecil
kerana mengisi kemrdekaan
rupanya lebih sukar dari bermandi
keringat dan darah menuntutnya

Lagi pula apalah ertinya kemerdekaan kalau bangsaku asyik mengia dan menidakkan,
mengangguk dan membenarkan,
kerana sekalipun bangganya negara kerana makmur dan mewahnya,
bangsaku masih melata dan meminta-minta di negaranya sendiri

Bukan kecil tugas kita
meneruskan perjuangan kemerdekaan kita kerana rupanya selain memerdekakan,
mengisi kemerdekaan itu jauh lebih sengsara

Bangsaku bukan kecil hati dan jiwanya
bukankah sejak zaman berzaman
mereka menjadi pelaut, pengembara malah penakluk terkemuka?

Bukankah mereka sudah mengembangkan
sayap, menjadi pedagang dan peniaga
selain menjadi ulama dan ilmuan terbilang?

Bukankah bangsaku pernah mengharung
samudera menjajah dunia yang tak dikenal

Bukankah mereka pernah menjadi
wira serantau yang tidak mengenal erti takut dan kematian?

Di manakah silapnya hingga bangsaku
berasa begitu kecil dan rendah diri?

Apakah angkara penjajah?

Lalu bangsaku mulai melupakan kegemilangan silam dan sejarah gemilang membina empayar

Tugas kita belum selesai rupanya
bagi memartabat dan memuliakan bangsa
kerana hanya bangsa yang berjaya
akan sentiasa dihormati

Rupanya masih jauh dan berliku jalan kita
bukan sekadar memerdeka dan mengisinya
tetapi mengangkat darjat dan kemuliaan
buat selama-lamanya

Hari ini, jalan ini pasti semakin berliku
kerana masa depan belum tentu
menjanjikan syurga
bagi mereka yang lemah dan mudah kecewa

Perjuangan kita belum selesai
kerana hanya yang cekal dan tabah
dapat membina mercu tanda
bangsanya yang berjaya

Nukilan,
Tun Dr Mahathir Mohamad
Mei 1996



Saturday, December 27, 2008

ini bumiku yang..


ini bumiku yang kupijak


diatas bumiku yang kupijak ini langitnya kujunjung



diatas bumi ini kelak dan didalamnya aku dipijak-pijak


Setitis Lagi Sebelum Dinihari

Setitik Air

Wednesday, December 24, 2008

AZAM ii

pulau bukit
lautan kabus
bulan pucat atas kepala
kurebut mentari
panas dan membakar

Puncak Gunung Tahan,
Taman Negara, Jerantut.

Monday, December 22, 2008

CATATAN KECIL BUAT TOKOH BESAR

Tun yang dikasihi,

Kami mengharap terlalu banyak, tetapi terlalu kurang memberi.Semua menyatakan sokongan tetapi dalam masa sama bersembunyi diri. Apabila Tun keluar (UMNO) mungkin seorang dua sahaja yang mengikuti - bagaimanapun sebenarnya ada ramai yang hatinya menyertai. Sesungguhlah Tun negarawan dan pejuang sejati, manakala kami yang lainnya hanyalah api - dari kayu yang terbakar itu. Aku terasa sangat malu menjadi diri sendiri. Bagaimanapun aku berbangga kerana pernah hidup sezaman dengan seorang manusia bernama Mahathir. Semoga Bapa dan Ibu dikurinia kesihatan yang baik bagi meneruskan perjuangan.


Jerantut.

SUATU CATATAN



suatu catatan dari seribu kedukaan

apakah yang tinggal
dan akan aku tinggalkan
pada sisa-sisa kehidupan
yang tinggal sedikit
jari-jemari yang luka dan
jiwa raga yang tercalar
memendam luka dan duka
yang sarat

50 musim
bersilih dan berganti
seperti hari-hari berlari

kearah yang tidak pasti...

12/7/2008

SIPUT



i

ketika ombak
menghempas pasir pantai
aku terdampar
di batu karang

ii

yang berani laut
yang tabah ombak
yang waspada pantai
yang was-was adalah aku


AZAM


ke depan takut
ke belakang resah
mendesak di kiri-kanan
adalah keinginan,
sepi yang parah

tabahlah hatiku
tabahlah
hatiku meraung




Antara Ingatan Dan Yang Dilupakan



kehidupan ini terlalu menguja
banyak yang kita masih ingat dan banyak yang telah kita terlupa
begitu juga puisi-puisi
dan puisi-puisiku
bagaimanapun antaranya ada yang sangat mengesankan
sebuah puisi terjemahan
hasil penulis Thailand 'Angkarn Kalayanapong' (?)
kudapati dalam majalah Dewan Sastera
lama dahulu
kira-kira begini:

Aku Kehilangan Kau

sebutir mutiara pelangi retak -
bila aku kehilangan kau
siapa dan apakah didunia ini
yang ingin aku tagihkan lagi ?
aku tak lagi mengharapkan langit
wajahku terhempas ke bumi
dalam duka aku memakan pasir
pijaklah aku sebagaimana kau memijak rumput
agar pedihnya berkekalan
calarnya tidak akan menghilang.
jika kau dilahirkan di syurga
akan kupinta turun ke neraka
kaulah api dan nyalanya
sedang aku cuma sebatang kayu
........(yang lainnya terlupa)....
....................


Tarikh: ?


TOKOH POLITIK ITU


Tokoh-tokoh politik itu;
dimana dan bila-bila masa pun hanya akan mengambil kesempatan keatas pengikut dengan slogan dan rhetorik. Tetapi perjuangan itu untuk apa dan untuk siapa.

Kita sertai rapat serta protes
yang dilarang dan kita mendapat malapetaka kerananya, lalu siapakah yang akan menyelamatkan kita
kerana pemimpin itu akan masih disitu sambil
meneriakan kata-kata
yang dipanggil perjuangan.
Tetapi perjuangan itu untuk apa dan untuk siapa??

Memang kita harus memandang ke depan,
juga kiri dan kanan tetapi
jangan lupa juga memandang belakang,
kerana itu arah pulang apabila kita tersesat jalan,
atau setidak-tidaknya pandanglah
kebelakang untuk mengawasi
agar kita tidak
dengan tiba-tiba tertikam dari belakang.

Apakah perjuangan kita atau untuk apa
atau untuk siapa??
Pandanglah kehadapan
tetapi awasi belakangmu!!


Tarikh: ?

Disiar di-
My-kmu.net


BEGINI HARI INI ESOK BAGAIMANA ?


ketika aku membuka jendela kamar hari
ini dengan keraguan dan

ke-gusaran semalam

…………?
ekonomi yang merosot dan

politik yang kelam-kabut

ini menteri atau siapa

janji yang dimungkiri

kata yang tak dikota

hari ini begini dan esok entah bagaimana

…………??



15/7/2008

SEPI


sepi meraung
menggema bagai gunung
yang runtuh ke gaung
dalam sepi
terdengar suara
bergetar dalam dada
sepi adalah
suara Tuhan membisik
mewahyukan manusia
erti suatu kehidupan.



Tarikh: ?


MENGUJI WARNA PELANGI


(Monolog buat David T. Jones)

soalan yang sering menguji
seakan ada sesuatu tersembunyi
dibalik indah warna pelangi
akupun bertanya
erti dan nilai warna
tapi tak sesiapa menjawab
soal-soalankupun kian lenyap

sesuatu yang tersembunyi
mendesak pertemuan kembali
aku kepadamu
dengan membawa pertanyaan serupa
erti dan nilai warna

bila kau juga tak menjawab
patutkah aku bertanya lagi?
indah dan serinya pelangi pagi
dalam perjalanan dari Sibolga ke Danau Toba
atau sesekali mengenang kembali
akan keramahan seorang Ermi?

Kay El 1978

Disiar di -
(Mastika Februari 1978)

SEBUAH JANJI

kau janji bulan yang indah
tiada cahaya
kau janji bintang yang gemilang
tiada suara
kau janji sebuah janji
yang hampa

kujanji gunung yang tinggi
dakilah
kujanji sungai yang deras
renangilah
kujanji sebuah cinta
percayalah

Disiar di -
(Dian 1977)