Thursday, July 8, 2010

mati





mati,
padang ini tersangat luas dan aku
tidak melihat dimana mula dan dimana hujungnya
padang ini juga gersang
sebatang pohon pun tidak ada
bagaimana kelak aku dapat berteduh?
sehelai rumput juga tidak tumbuh
bagaimana nanti aku akan merebahkan diri?
selopak air pun sudah tidak bertakung
bagaimana pula harus aku hilangkan haus dahaga?
angin tidak bertiup dan burung tidak berkicau
atau mungkin aku sudah tidak lagi mendengar
tidak ada jeritan tidak ada tangisan
tidak juga rayuanmu tidak lagi seperti dulu
aku memejamkan mata
dan memasang telinga
cuba mendengar nafasku sendiri
dan aku mendengarnya
ya, pastilah aku belum mati
aku ingin menyampai pesan padamu
kekasihku,
kekasih-kekasihku
tutuplah pintu-pintumu
tutup pintu hatimu
jangan biar lagi aku memasuki
jika jasad ini sudah mati
jangan juga roh ini dibiarkan
menakluki ruang-ruang dadamu
biarkan cintaku berkeliaran
biar ia harungi duka dan rasai
azab sengsara dan
mati


4 comments:

azam said...

huhhh! apa yg dpt sy katakan?

yat said...

salam...

saya nak katakan apa yang nak dikatakan...

kalau haus minum air,
kalau nak berteduh carilah sepohon pokok,
kalau nak tidur carilah bantal yang empuk
kalau angin tidak berhembus tandanya hujan tidak akan turun dan mungkin akan kemarau panjang,
kalau burung tidak berkicau maknanya hari semakin malam..

andai jasadmu telah tiada hanya doa dan iringan restu dari illahi semuga kamu diberkahi dan dipermudahkan olehNYA.

Jangan lah biarkan duka dan azab sengsara menakluki dirimu..

semuga kamu akan dirahmati Allah dan diberikan kesihatan sempurna untuk terus menikmati kehidupan dimaya pada ini.

Wassalam..

azam said...

salam yat,
awak telah katakan apa yg awk nak katakan, semuga awk tk akan terkilan dalam menyatakan apa yg nak dikatakan.

SEKALUNG BICARA said...

salam..

ehh apa nak kata erk..
tak pe la cuma singgah jer
semuga kata boleh diterima ...