Sunday, May 2, 2010

saat pilu





saat pilu dan rusuh resahku

tatkala bunga di hati layu

lalu gugur terbuang dari tangkai

ingin aku bunuh cinta didada

dan membenamkan diri di kolam yang dalam

namun ada suara memanggilku merapat dan berkata:

'mari kuajarkan kamu tentang cinta

mengail juga perlu sabar dan tawakkal

bukan senang menanti kasih memakan umpan

cinta itu berakar pada hati

lalu bersimpul menjadi janji

ketika umpan dibawa pergi

hulurkanlah tali

kerana apabila kepenatan

akan lebih mudah mengawal pergerakan

merapat kepadamu,

kerana cinta itu;

bukan hanya menerima tetapi juga memberi

bukan hanya perasaan tetapi juga akal

bukan hanya dendam tetapi juga timbang rasa

bukan hanya suka tetapi juga sedih

aku terpukau

rupanya si pengail tua itu

lebih tau tentang cinta

lebih pandai menyusun kata

dari mengail ikan di kolam.

ketika aku melemparkan pancing

dan ingatkan diri;

'bahawa memancing juga seperti menyemai cinta

siapa lebih dahulu menarik tali

dan siapa pula yang terpaksa menyerah

untuk dikuasai',

ketika aku tengah faham akan maknanya

aku dekati pemancing tua itu

yang tidak pernah mendapat ikan

barulah aku sedari

dia memancing tanpa tali.


Nota kaki:

Adikku frodo, apa kau mengerti?


3 comments:

saba said...

sdr azam

tip memancing cinta
1)batang joran.....keberanian
2)tali mengail.....kejujuran
3)mata kail........keiklasan hati
4)umpan............senyuman
5)masa.............kesabaran.

azam said...

hehehe, kali ini awk nmpknya fhm. Awk mmg fhm, awk mmg fhm, awk mmg fhm. Apa yg awk fhm kenapa pemancing tua itu memncing tanpa tali? kalaulah awk faham...mmmm....ini bab-bab mendalam

saba said...

seseorang yang pelik biasanya mudah didekati drpd yg biasa2 ni