Friday, May 14, 2010

suara angin

Sekadar hiasan: 4hb Jun, 2004 sewaktu di Dali, China
Duduk dari kiri; Polytarius (Indonesia) Lee (China) Tenpa (Tibet) dan aku



angin bukan berhenti dan bukan mati
ia tetap bergerak dan membawa khabar
tentang kamu kepada aku
walau dimana kamu dan aku berada
aku masih mendengar tentang kamu
dan kamu usah bimbang tentang aku
kerana aku disini masih sihat dan baik-baik saja
sebagaimana aku tidak pernah bimbang tentang kamu
kerana kamu disana khabarnya
gembira dan sihat-sihat saja
mungkin kamu tidak mendengar suaraku
dan akupun tidak mendengar suaramu
tetapi cukup dan memadailah
bila angin membisikkan khabar ke telinga kita
kerana suara angin itu adalah suara kita juga
tiada apa yang hendak dikesalkan
simpan segalanya didalam hatimu
jika ada takdir
kamu akan melihat aku dan aku akan melihat kamu
jika tidak kita simpan untuk kehidupan lain
dengar juga bisikan dan suara angin


3 comments:

Anonymous said...

salam..

"walau dimana kamu dan aku berada"

aku juga tertanya2..
tetapi aku sudah tau dan menduga
yang kamu tetap akan melihatku
dan aku tidak akan merasa apa2 lagi
selagi kamu masih ingatkan aku..

G said...

emmmm..

harap kamu tenang bersama bisikan angin yg membawa berita..

azam said...

akupun rindu namun kutahankan
....