Friday, April 2, 2010

Nota Ringkas: Kembara Alam

Saya tak sebut pun 'Mokhtar', jadi tak ada kena mengena dengar liwat,
yang ni adalah melihat kerosakan yang berlaku pada kenderaan yang menyebabkan kelewatan perjalanan



Terlalu banyak yang nak di catat namun tak semuanya masih sempat aku ingat, kerana sebahagian lagi telah hilang dalam perjalanan.

Pukul 5 pagi sewaktu tren dari Singapura tiba, aku sudah menanti di Stesen Keretapi Gua Musang menyambut ketibaan Peter Andrea sekeluarga. Mereka berasal dari Germany. Menghubungi saya beberapa bulan lalu melalui email.

Setelah berkenalan, saya terus membawa mereka dengan van, meredah keheningan pagi menuju entah kemana....45KM ke Simnpang Felda Ciku jalan Gua Musang - Kuala Krai. Dari situ lagi 45KM perjalanan melalui gugusan Felda Aring menuju Taman Negara Kuala Koh. Salah satu diantara 4 pintu masuk ke Taman Negara yang luasnya 4343KM persegi.

Kami sampai kira-kira jam 7 pagi. Pintu masuk masih belum dibuka lagi, biasanya jam 7.30 pagi baru dibuka, ini bagi mengawal dari para penceroboh. Menunggu disitu selama setengah jam? Tidak! Kerana jika dengan Azam, semuanya akan mungkin.

Saya masuki kawasan perumahan dan mencari pegawai yang bertugas untuk mendapatkan kunci 'gate' dan membukanya bagi membolehkan van saya masuk dan terus ke petak parkir kereta.

Semuanya keluar dari kenderaan dan membetulkan urat saraf masing-masing. Bersihkan diri dan sementara itu restoran sudah pun dibuka. Kami bersarapan dan bersedia untuk melakukan aktiviti di Taman Negara ini nanti.

Kerana masa kami yang terhad, tak banyak yang akan kami lakukan disini. Kami hanya menaiki titian gantung 'canopy walkway' dan 'jungle trekking' di rentis ara selama 2 jam. Selepas makan tengahari kai berangkat untuk ke tasik kenyir dan akan berhenti di santuari gajah di Sungai Ketiar.

Hanya selepas kira-kira 1KM perjalanan, kami mengesan sesuatu yang tidak kena dengan van kami. Perjalanan tidak dapat diteruskan dan saya terpaksa mendapatkan alternatif lain. Dengan bantuan Nora dan staff di Kuala Koh, kami berjaya teruskan perjalanan sepertimana yang dirancang.

Hari-hari berikunya kami habiskan dengan menjelajah sekitar tasik kenyir ini. Kami redahi hutan dan jelajahi sungai-sungai dan tasik. Kami juga terokai air-air terjun yang segar dan nyaman airnya.

Teringat juga Kuala Koh dan menaiki sampan menyusuri sungainya........



Sabar menunggu dan menghadapi segala kesukaran
adalah kunci segala keseronokan perjalanan


Apabila tiba di Kelah Rakit Resort, keseronokan bermula
dan masa untuk bersantai


Terima kasih kepada Nora dan Mat yang terpaksa menghantar kami
kerana kerosakan van yang tak sempat dibaiki,
kita makan malam bersama dulu sebelum balik ke Kuala Koh


Aku dan Peter Andreae sekeluarga di Air Terjun Lata Tembat, Kenyir


2 Kudup cendawan yang sedang mengembang, nak berikan tafsiran? Huhu!


Kita jelajahi seluruh pelusuk Tasik Kenyir ini


Tasik yang membiru, foto sebelum di edit menjadi foto 'senja terluka'


Jelajahi tasik menaiki bot, indahnya negara ku yang tercinta ini.




2 comments:

zeza said...

kelakar.......thanks buat saya tersenyum...

azam said...

zeza, saya rasa saya tau apa awak maksudkannya, hehe... hidup ini mesti ceria....